Sunday, October 20, 2019

Mengenal Wakaf Bersama Dompet Dhuafa

mengenal wakaf bersama dompet dhuafa
Mengenal Wakaf Bersama Dompet Dhuafa
Hai, beb. Lagi pada ngapain, nih? Jangan lupa buat tetep jadi orang baik yaa, saling peduli dan membantu sesama. Ngomongin jadi orang baik nih, aku mau nyeritain cita-cita aku ya. Jadi aku tuh punya mimpi, kalau suatu saat udah jadi orang yang sukses dan punya banyak uang [amiiin], aku pengen beli tanah atau bangunan terus aku wakafin buat jadi sekolah atau mungkin masjid, biar pahala aku ngalir terus beb. Tau kan, kalau wakaf itu salah satu amalan sebagai umat islam dimana kita menyisihkan harta yang kita punya untuk digunakan sebagai kemaslahatan umum atau keperluan ibadah.


Kayanya seneng aja gitu, rasanya setelah berwakaf. Hati jadi tenang, dan kalo inget rasanya di luar sana ada yang sedang memanfaatkan hasil jerih payah kita dengan cara yang baik, kayanya adem banget gitu. Bahkan setelah kita udah ga ada pun, pahala dari harta yang diwakafkan itu bakal terus ngalir lho.

Wakaf yang aku tau itu ada 3 macem. Sebutannya 3M, yaitu singkatan dari Masjid, Makam, dan Madrasah [sekolah]. Ketiga tipe wakaf ini pastinya butuh biaya yang ga sedikit dong beb, mulai dari pembelian sampe pengelolaannya. Da aku mah apa atuh, masih belum punya cukup penghasilan buat ngewakafin tanah atau bangunan, huhu.

Tau ga beb, sejarahnya wakaf tuh kayak gimana? Jadi awalnya wakaf itu bermula ketika salah satu sahabat nabi, Umar bin Khatab RA, habis beli tanah yang dia akhirnya urus jadi kebun. Semakin hari, Umar makin lebih focus ngurus kebun pribadinya ini, sampai-sampai menunaikan ibadah wajib seperti shalat pun jadi lalai. Rasulullah yang melihat kejadian ini mengingatkan Umar secara langsung, dan Umar pun merasa sangat bersalah dan menangis. Buat nebus kesalahannya, Umar berniat buat ngasih tanah dan kebunnya itu untuk sedekah. Tapi Rasulullah menolak. “Biarkan kebunmu itu kamu pelihara, tapi hasilnya buatlah jadi kemaslahatan untuk orang-orang di sekitarmu.” Katanya.

Jadi sebenarnya, awal mula wakaf itu justru bukan dari 3M lho, beb. Jadi kepikiran, nih. Apa mungkin, ada cara lain buat wakaf, yang ga harus nunggu berpenghasilan super besar buat segera dilakuin? Ternyata ada lho, beb. Dan aku baru nemuin jawabannya hari Kamis kemarin, tanggal 18 Oktober 2019, tepatnya di acara ‘Wake Up Wakaf’ yang diadakan oleh Dompet Dhuafa Indonesia, di Subang, jawa Barat.

Jadi di acara ini aku dapet informasi tentang kesalahpahaman di dunia wakaf. Kalo kita liat di negara-negara Timur Tengah seperti Arab Saudi, wakaf itu udah jadi bagian yang ga terpisahkan, yang bisa ngegerakin perekonomian negara tersebut. Kenapa? Karena wakaf ga harus nunggu jadi kaya raya dulu, siapapun bisa lho! Di sana, wakaf jadi satu system yang dibangun oleh pemerintah dan rakyatnya buat sama-sama ngebangun infrastruktur. Karena masyarakat tau harta sekecil apapun bisa digunakan buat wakaf.

mengenal wakaf bersama dompet dhuafa
Mengenal Wakaf Bersama Dompet Dhuafa
Dompet Dhuafa lagi berjuang buat ngerubah paradigma bahwa ‘Cuma orang kaya yang bisa wakaf’. Akhirnya diadakanlah program Sejuta Wakif. Wakif sendiri adalah sebutan buat orang yang berwakaf. Cuma dengan sepuluh ribu rupiah aja kita bisa ikut menyimpan harta kita buat hal-hal yang sifatnya jangka panjang. Padahal sepuluh ribu perak tuh apa sih, paling buat beli batagor, ya ga sih? Sekali makan udah ilang lagi, Hehe. Tapi kalo kita gabung dengan wakif yang lain, sepuluh ribu ini bisa jadi sepuluh miliar lho, beb. Cukup buat bangun infrastruktur kayak rumah sakit, sekolah, tempat ibadah, dan banyak lainnya. Coba bayangin ngelewat rumah sakit dari wakaf kamu, terus punya perasaan seneng dan bangga bahwa uang kamu ada di situ.

mengenal wakaf bersama dompet dhuafa
Mengenal Wakaf Bersama Dompet Dhuafa

Aku juga berkesempatan buat ngeliat tempat pengelolaan wakaf punyanya Dompet Dhuafa. Di  tempat ini ada banyak banget pohon nanasnya lho, beb. Aku juga sebelumnya sempet penasaran kenapa, tapi akhirnya dijelasin juga sama pematerinya. Jadi, pohon nanas ini adalah hasil wakaf dari para wakif yang menitipkan hartanya di Dompet Dhuafa. Untuk yang masih mikir bahwa wakaf itu harus 3M pasti bakal langsung bingung deh.

Kenapa harus nanas? Ternyata nanas itu jadi komoditi yang paling dicari di industry makanan, beb. Karena, hampir semua rasa asam yang ada di minuman-minuman buah seperti jus atau sirup, datangnya dari nanas. Industry nanas untuk bahan perasa makanan ini udah jalan cukup lama, dan mendatangkan keuntungan cukup besar juga. Ternyata lahan ini juga dikelola langsung oleh para penghuni lokal di daerah Subang ini. Jadi otomatis, kesejahteraan daerahnya jadi lebih terjamin karena semakin banyak lapangan pekerjaan. Keren banget kan, Cuma dengan wakaf sepuluh ribu perak doang, kamu udah bisa memajukan industry local, sekaligus menyejahterakan masyarakat daerah. Bangga ga, tuh?

mengenal wakaf bersama dompet dhuafa
Mengenal Wakaf Bersama Dompet Dhuafa
Selain ada kebun nanas, disana juga ada kebun buah naga loh beb, sayangnya pas kemaren aku berkujung ke sana lagi ga berbuah nih, jadinya ya aku sama temen-temen foto-foto aja deh di sana hihihihi.

mengenal wakaf bersama dompet dhuafa
Mengenal Wakaf Bersama Dompet Dhuafa
mengenal wakaf bersama dompet dhuafa
Mengenal Wakaf Bersama Dompet Dhuafa
Sama satu lagi nih beb, aku juga berkunjung ke Sentra Ternak Subang lho beb, di sana ada kandang penggemukan dan juga pembibitan kambing yang nantinya akan dijadikan kambing kurban. Mulai dari yang besar dengan tanduk yang gagah, sampai kambing bayi yang gemes banget hihi. 

mengenal wakaf bersama dompet dhuafa
Mengenal Wakaf Bersama Dompet Dhuafa
Di sana juga aku ketemu sama kambing yang dikasih nama Tora, lucu dan jinak banget sampe mau di pegang dan di lus-lus sama aku dan temen temen yang lain juga hehehe.

Sepulangnya dari sana, aku dikasih nanas utuh untuk dibawa pulang. Thanks banget Dompet Dhuafa. Selain dapet nanas gratis [hehe], aku juga belajar banyak. Terutama bahwa ga harus nunggu jadi orang kaya buat mulai beramal. Kamu juga harus mulai, ya! Hubungi aja Dompet Dhuafa untuk info lebih lanjut dan mulai Wakaf Produktif! Jangan lupa, selalu Wake Up Wakaf!!


Thank You for Reading and See You on My Next Post































19 comments:

  1. Bener juga ya teh kalau mau wakaf tidak perlu menunggu kaya, dengan menyumbang harta seadanya dan digabung dengan wakif lain bisa menghasilkan wakaf yang bergaya untuk orang banyak

    ReplyDelete
  2. Seru banget ini.. ootd kamu mah sellau kece ih beb.. sukak.. selalu ceraaah.. btw asik sih ini acara nya bisa nambah insight dan pengalaman juga yaa..

    ReplyDelete
  3. aku lihat instastory kamu beb pas pergi, keputus2 karena sinyal jelek ya, tapi tempatnya bagus yaaa :)

    ReplyDelete
  4. Wah seneng yah Dem bisa mengenal wakaf lebih dekat nih, Wait itu kambing namanya Tora ? Bukan Tora sudiro kan? wkwk

    ReplyDelete
  5. aku salfok sama nanasnya, serunya banyak ladang nanas di sana jadi makin bermanfaat ladangnya

    ReplyDelete
  6. Aku sih bukan muslim, tapi baca blog kamu jadi lebih tahu tentang wakaf itu apa heheh... Nice sharing beb.

    ReplyDelete
  7. Serubanget bisa berkunjung ke perkebunan nanas kemarin hahaha nanasnya seger banget loh . Benwran gak nyangka aja gt tanah seluarls itu ternyata hasil dr wakaf dongggggg keren ya jd ingin berwakaf juga

    ReplyDelete
  8. yess bener banget, gak harus jadi orang kaya dulu buat berbuat amal.

    ReplyDelete
  9. banyak banget progam mereka ya, apalagi yangberkaitan dengan masyarakat. jadi semangat untuk berwakaf karena manfaatnya yang super banyak.

    ReplyDelete
  10. berarti gak cuma saya yg punya pikiran kalau wakaf itu cuma bagi mereka yg berpenghasilan wow ataupun yg raja tanah. hehe. yap kalau gak baca tulisanmu gini kan saya gak bakalan ngerti

    ReplyDelete
  11. Aku selalu suka beb liat event blogger met up gini seru ya apalagi bareng dompet dhuafa, bisa liat kebun nanas pula seruuu

    ReplyDelete
  12. Wah saya baru berkunjung ke blog Mbak Demia nih dan langsung disuguhkan dengan postingan yang menarik. Saya juga termasuk yang sempat salah paham, kirain hanya orang kaya saja yang bisa berwakaf ternyata nggak ya. Semua juga bisa berwakaf, nggak musti tunggu kaya dulu. Apalagi mau wakaf sekarang bisa lebih mudah lewat Dompet Duafa.

    ReplyDelete
  13. Lihat-lihat dan baca-baca kegiatan ini bikin kaguuum sama Dompet Dhuafa. Cara mengelola wakafnya keren banget. Kreatif dan produktif. Muter dananya. Mana melibatkan banyak orang khususnya masyarakat sekitar. Btw, aku kudet deh dengan kebun ini. Padahal mamaku orang Subang. :D

    ReplyDelete
  14. Seneng yah bisa ikutan langsung acara Dompet Dhuafa ini, bisa langsung main2 ke perkebunna juga. Duh itu kambing Tora nya lucu hehe.

    ReplyDelete
  15. Edukasi dari Dompet Dhuafa tentang wakaf keren banget, tenyata wakaf bisa dilakukan siapa saja ya, pengen banget bisa berkunjung ke perkebunan dan peternakan yang dikelola DD, bagus tempatnya

    ReplyDelete
  16. Waah, si Tora lucu banget, jadi pengen bawa pulang. Sekarang berwakaf pun bisa hanya 10 ribu mbak, yg baru2 ini diadain blogger juga. Namanya Gaspoler, gerakan wakaf sepulur ribu dari blogger. Asik ya kesana

    ReplyDelete
  17. Aku baru tau kalo nanas paling dibutuhkan di industri makanan, btw bener banget dompet dhuafa emang sangat membantu kita untuk wakaf :)

    ReplyDelete
  18. semakin mudah ya kalau mau berwakaf, aiaihh aku suka banget sama nanas. semoga semakin banyak yang berminat dan memberikan wakafnya, aamiin. kerenlah konsepnya Dompet Dhuafa

    ReplyDelete
  19. Berwakaf kini jadi lebih mudah ya mbak dengan adanya program dari dompet dhuafa ini. Kerenlah konsepnya, mengajaknkitabuntuk berwakaf tanpa menunggu harus jadi orang kaya dulu.

    ReplyDelete

Comment with active link will be automatically removed to make this blog spam-free

Thank You for Comment 💛